Sabtu, 31 Oktober 2009

Ternyata itu edelweis

Waktu mudik kemaren kan icha jalan-jalan ke bromo. Pagi-pagi aku berangkat untuk ngeliat sunset, disana emang bagus banget sunset'a. Keliatan jelas sumpah. Kaya?? Hemm.. Kaya telur mata sapi . Dari mulai si merah ngintip sedikit sampe ngambang di udara kaya burung(cuma gak gerak). Pokok'a Allah bener-bener indah, wong ciptaan'a aja indah gitu kok. Sebenernya ada beberapa keindahan lagi, tapi entar aja ceritanya.

Setelah puas ngeliat si merah berubah menjadi kunin, kita turun untuk angetin diri. Makan pop mie sama kopi doang sih (hehehe..), sama jagung deng. Nah pas habis itu ada abang jualan yang dari tadi gak aku perhatiin keadaan'a (habis bawel banget, mending gak di anggep. Heu). Dia nawarin sebuket bunga, entah bunga apa, tapi bunga'a itu kaya bunga jadul gitu, aku juga pernah liat di rumah umi(nenek). Dan yang bikin aku terkejut, nama bunga itu tuh 'EDELWEIS' .

Oh mamah.. Aku gak nyangka banget. Itu bunga(bukan'a ngeledek!) Jelek tau, maksud'a.. Gak sebagus kaya bunga-bunga yang romantis itu loh. Cuman emang iya sih, semua gak ada yang sempurna. Bunga yang abadi bukan berarti cantik, sebalik'a.. Bunga mawar yang cantik banget, malah gak tahan lama.

Dasar icha yaa, tukang ngehina ciptaan Allah. Maafkan hamba ya Allah. :'(:'(:'(

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar